Sunday, March 21, 2010

BUAT HAWA: HARGA SEKUNTUM CINTA




Pagi tadi baca surat khabar kesihatan (sisipan dari mingguan malaysia), jumpa kisah 'Risau Jadi Andartu' dekat ruangan bersama putri. Memang benar, sebagai seorang wanita antara perkara yang paling 'dirisaukan' (mungkin bagi ramai wanita, namun diakui tidak semua) adalah soal jodoh. Namun kita sebagai wanita seharusnya menyedari bahawa tidak mahu dikatakan 'jual mahal' jangan sampai 'terlalu murah'...

Adalah suatu perkara yang sangat meyedihkan apabila mendapati sahabat dan saudara sejantina serta seagama, mempertaruhkan maruah diri semata2 kerana tidak mahu 'jual mahal'. Malah bagi diriku sendiri hal ini merupakan perlakuan yang sangat kejam buat diri sendiri. Mengapa menolak ketepi prinsip diri demi mencari seseorang yang belum pasti siapa sebenarnya insan yang bertuah itu???... Rasanya lebih molek andai bersabar dalam menanti lebih lama dan insya-Allah penantian itu pasti membuahkan hasil yang lumayan (Allah tidak akan mensia2kan usaha hamba-Nya), berbanding dengan terburu2 membuat keputusan hingga akhirnya maruah diri hilang entah kemana dan yang dicari tidak jua ketemu...


Memang benar wanita itu sifatnya lemah, namun jangan pula wanita itu menunjukkan kelemahannya. Memang benar wanita itu mampu menggoncang dunia, namun jangan pula gongcangannya kerana membawa 'virus' pembunuh jiwa2 insan yang lemah dengan godaan...


Soal jodoh memang perlu dicari kerana dia tidak akan datang dengan sendiri tanpa usaha ke arah itu. Pencarian memerlukan kesabaran, ketakwaan, keimanan dan pergantungan penuh pada-Nya. Malah seperkara harus kita ingat, dalam mencari jodoh, itu bermakna kita juga mencari tanggungjawab. Bukan sekadar tanggungjawab terhadap suami, namun jauh dari itu. Malah tanggungjawab yang lebih besar adalah mendidik jiwa2 yang baru mengenal dunia.


Sebelum mendidik kita dahulu harus terdidik disamping mencari. Jadi apa kata mantopkan dulu didikan diri (insya-Allah nanti pasti Allah permudahkan urusan pencarian) agar seterusnya kita mampu mendidik hingga menghasilkan generasi yang bukan sahaja penyejuk dihati, namun mampu menjadi pewaris yang berkualiti terhadap keluarga, agama dan negara.

::...Sesungguhnya harga sekuntum cinta itu terlalu mahal...::



"Ya Allah, kami hamba-Mu yang lemah... adakalanya kami kuat untuk menghadapi dugaan cinta fitrah insani, namun adakalanya kami tewas dengan desakan nafsu sendiri. Bantulah kami dalam mencari cinta-Mu agar kami bertemu dalam rahmat-Mu. Hindarkan kami dari terjerumus dalam kehancuran godaan syaitan agar kami mampu mencium syurga-Mu... Sesungguhnya kami mengharapkan bantuan-Mu dalam menentukan yang terbaik buat kami. Seandainya dia yang hadir adalah pilihan-Mu untukku, maka kuatkanlah aku menerimanya. Namun andainya tidak, bantulah aku untuk menghindarinya dan sabarkan kami dalam pencarian ini.... amin... ya Rabb..."



p/s:memang benar kita dituntut untuk meramaikan umat, namun ramainya umat yang bagaimana kita inginkan???...http://www.emocutez.com




::sekadar pandangan dhaif seorang penulis buat peringatan untuk diri sendiri yang sering lupa::

5 comments:

Fathi Baik said...

InsyaALLAH.Sabar nnt ade
jodohnya.

.:khaulah al-azwar:. said...

::...Sesungguhnya harga sekuntum cinta itu terlalu mahal...::

terfikir sejenak..hebatnya rabiatul adawiyah melawan nafsunye..

Pacifist said...

benar...sekuntum cinta amat mahal harganya.cinta itu untuk yg mencintai sahaja.cinta pd Ilahi hanya yg abadi.

NuRKaSiH said...

salam..

entri yg menarik..akk suka..

sekamar rindu said...

salam...


salam....jodoh adalah ketentuan allah swt..