Sunday, February 12, 2017

..

Redha dengan takdir dan berusaha menjadi yang terbaik!
:')


🌹"Benda yang kita risau, ia akan jadi ujian untuk kita, jika kita risau tentang rezeki, kita akan diuji dengan rezeki, jika kita risau dengan rupa, kita akan diuji dengan rupa. Jalan keluar daripada kerisauan ini adalah kita mesti redha dengan setiap takdir Allah."🌹

💕✨Syeikh Muhd Zainul Asri Bin Haji Mohd Romli💕✨

Wednesday, December 21, 2016

MENCARI CINTA: COGITO ALLAH SUM...





Salam mahabbah dalam kesegaran iman [insya'Allah]... Semakin aku berfikir, Allah semakin ada... Indah sekali kata2 ini... Itulah yang dimaksudkan dengan Cogito Allah Sum... Sebenarnya ianya merupakan tajuk sebuah buku tulisan saudara Lalu Mohamad Zainudin...

Aku telah beberapa kali menghabiskan masaku untuk menghadam buku ini... Sungguh, tulisan didalamnya sangat luar biasa.. Rasanya penulis tersebut seperti telah berpengalaman dalam bidang penulisan, walhal penulis baru pertama kali menulis...

Entah kenapa sejak sekian lama buku iniku baca, baru hari ini terlintas untuk menulis tentangnya diteratak ini setelah ditanyakan mengenai satu soalan...





Ada apa dengan Cogito Allah Sum???

Buku ini ditulis buat para pencari TUHAN... buku ini buat diri ini secara peribadi mampu menaikkan spirit dalam diri... Sungguh ada airmata saat menghayati apa yang berlaku pada Rayyan [watak utama]... Banyak liku2 yang perlu dilalui oleh Rayyan dalam misinya mencari Tuhan... Rayyan ini hakikatnya dilahirkan sebagai ISLAM, ayahnya pula seorang kiai yang sangat hebat...



Semakin berjibaku wacana-wacana filsafat, aku semakin meragukan Hakikat Keberadaan Allah Hingga sempurnalah aku yang dulunya rajin ibadah kini enggan shalat, puasa, ngaji, suka maksiat, jago dugem, dan sebagainya.
~petikan dari Cogito Allah Sum~



Tidak tahu bagaimana hendak aku khabarkan mengenai buku ini... Terlalu hebat tulisannya... Syukaran Jazilan buat Kak Wani kerana meminjamkan buku ini [dah buat macam harta sendiri pula^^]... Andai ada yang ingin memilikinya boleh lah beli di KINOKUNIYA, KLCC dengan harga RM23.00 sahaja...


Soalan Apa yang Ditanya???

Pagi semalam, sempat membuka formspring setelah dihujani dengan kebosanan tahap melampau... Tiba2 tengok ada simbol merah... 'Wah... ada soalan ni.. maknanya pagi2 ni da boleh berfikir^^..' huhu... Akhirnya  membaca soalan tersebut dengan hati yang pelbagai... macam warna pelangi tu..kan ada macam2 warna..huhu... soalannya adalah berbunyi begini:


"bnar ke kita islam...? sape yg islamkn kite...? sedangkan zaman ini zaman akhir yang penuh tipu daya..."


Erm... soalan ni datangnya dari hamba Allah yang hanya diketahui berasal dari keturunan Adam, yang dijadikan dari tanah... Soalan ini mengingatkan aku pada antara part yang terdapat dalam Cogito Allah Sum...

Rayyan pernah bertanya pada Ustaz2 yang dikenalinya tentang islam...[namun soalannya adakala terlampau jauh] ...Rayyan benar2 inginkan jawapan, tapi seringkali Ustaz2 tersebut mengelak dari menjawab soalannya dengan jawapan bahawa, kita tidak perlu terlalu berfikir.... Hinggalah Rayyan berjumpa dengan seorang Pak Haji Misbah, Pak Haji tersebut ada menyatakan setiap persoalan pasti ada jawapannya... Namun saat Pak Haji tidak menemukan jawapan, Pak Haji telah meminta Rayyan bertemu dengan Kiai yang lebih hebat... Kiai tersebut hakikatnya adalah ayah Rayyan...

Memikirkan keadaan itu, aku pun cuba mencari jawapan melalui ilmu yang masih lagi terangkak-rangkak dan dalam proses belajar untuk memahami... Jadi jawapan aku sangat terhad dan ianya mungkin berdasarkan pandangan aku sendiri tentang apa yang ditanya... dan hanya itu sebaik2 jawapan yang mampu aku berikan berdasarkan kefahaman aku.. Mohon betulkan aku jika ada salah silap...


Memetik antara puisi yang terdapat didalam Cogito Allah Sum yang membawa keinsafan dihati ini... Betapa sukarnya memperoleh hidayah Allah... Mudah2an kita semua tetap dengan hati2 yang beriman kepada-Nya...


Aku semakin percaya dengan ketiadaan-Mu,
Ketiadaan-Mu dalam kekosongan hatiku,
Ia terbukti,
Ketika aku mengharapkan-Mu,
Engkau tidak peduli kesengsaraanku,
Aku benci pada-Mu,
Ketika ketiadaan-Mu dihatiku...

Ketika dijiwa mereka Engkau berada,
Mereka menganiayaku,
Tiada belas kasihan,
Tidak layak aku memuja-Mu,
Tidak harus aku mengagungkan-Mu,
Engkau menganiayaku ketika aku cuba mendekati-Mu,
Engkau tidak sudi memandangku disaat aku memeluk-Mu...

Tertulis sifat-Mu dalam lamunanku,
Selalunya Engkau pilih kasih pada orang tertentu,
Dan tidak orang yang mencari-Mu,
Aku bertanya benarkah Engkau seperti itu???
Benarkah diri-Mu seperti yang aku sangkakan
atau aku salah tanggapan terhadap-Mu.
Aku tidak mahu minta pada-Mu yang menyeksaku,
Berharap pada-Mu yang tidak memberi petunjuk padaku...

Aku sebenarnya berharap mendapat harapan,
Memohon diberi petunjuk jalan
Mendengar kisah hidupku,
Dapat berlindung kepada-Nya bila diperlukan...
Bukan memohon pada Tuhan dalam fikiranku,
Memohon pada Tuhan dalam khayalanku,
Tetapi memohon pada Tuhan yang sebenar wujud,
Meminta pada Dia yang sebenarnya Dia,
Mengadu yang sememangnya ada...


Setiap kali mendengar luahan Rayyan lewat puisi ini... Hati ini turut tersentuh(T.T)... Inilah antara puisi terbaik yang pernah ku baca...




Wassalam...


Selamat menyelami hati Rayyan...


Nur Insan@Srikandi Nazira
Bumi Pentarbiyahan Syuhada Islam,

~5:00 am@21 disember 2010~