Thursday, March 18, 2010

AKU MENYINTAI MU, TAPI....


Nota Sang Fakir Cinta....

"...cinta itu tak pernah meminta tetapi memberi sepenuh rela, rasa bahagia biarpun sengsara berkorban segala-gala..."


Sebagai manusia biasa, aku juga punya hati juga cinta... kerana cinta itu adalah kurniaan Tuhan dan fitrah insani. Aku juga tidak mampu lari dari perasaan menyintai jiwa2 insan yang diciptakan Tuhan pemilik alam dan segala rasa cinta....

Suatu masa dahulu, aku pernah berlari dikaki bukit sambil menjerit meluahkan rasa cintaku terhadapnya. Aku puas begitu, walau aku tahu dirinya tidak mendengar jeritanku saat itu. Benar aku jatuh cinta!!! malah sejak sekian lama cinta ini telah ada untuknya...

Namun aku tahu, aku tidak mampu untuk membalas cintanya yang lebih tulus dari cintaku terhadapnya. Malah hingga ke saat ini lafaz cintaku masih belum terucap jelas. Aku akui, adakala aku sakit dengan cinta ini. Sakit melihat cintanya untukku, sedang aku tidak mampu membalas cintanya seperti mana dia menyintaiku... Malah adakalanya aku marah dengan huluran kasih dan cintanya yang tidak pernah surut untukku kerana aku juga menyintainya!!! jadi aku tidak sanggup melihat cintanya disia2kan olehku kerana aku rasakan diriku hanya sering mengecewakan dirinya.

Hakikatnya, setiap kali aku melihat senyumnya, aku tahu hatiku tertawan dengan manisnya senyuman itu. Setiap kali melihat tingkahnya, aku akui aku senang dengan kehadirannya yang mengisi setiap kekosongan jiwaku. Aku belajar erti cinta darinya yang menyintai diriku... dan sejak itu, aku tidak pernah berhenti untuk menyuburkan benih cinta dalam jiwaku walau cintanya tidak mampu ku balas sesempurna cintanya untukku...


Sedang cintaku masih belum terucap untuknya, tiba2 aku sekali lagi jatuh cinta pada seseorang yang bagiku saat itu, aku lebih memerlukan cintanya berbanding kekasih yang tidak mampu ku balas huluran cinta sempurnanya... Aku dapat rasakan keserasian aku dengan insan baru ini. Aku mula berkira2 mungkin selama ini keserasian yang ku cari dalam menjalin hubungan telah aku temui. Semakin hari aku semakin melupakan cinta lamaku yang tidak pernah aku lafazkan dengan jelas. Aku hanyut dengan cinta yang baru berputik dihatiku. Aku rasa aku lebih bahagia dengan cinta ini berbanding cinta sempurnamu yang aku tidak mampu membalasnya...

Hingga akhirnya aku menyesal kerana aku sememangnya tidak mampu mengucapkan kata2 cintaku untukmu... kerana Allah lebih menyintai hamba-Nya. Dirimu pergi meninggalkan diriku semasa dalam perjalanan bagi menyatakan rindumu kepadaku di kampus tempat aku menemui cinta baruku dan melupakan cinta sempurnamu... Aku menangis, aku menyesal dan aku jatuh sekali lagi...

Saat aku jatuh kini, aku sangkakan cinta baruku mampu memberi kekuatan untukku... rupanya dia hanya mempergunakanku... Aku sangkakan aku lebih serasi dengan cinta baruku, rupanya aku lupa bahawa darah yang mengalir dalam tubuhku adalah darah yang sama dari insan yang memberiku 'cinta insan' yang sempurna... Namun aku menyedari, akhirnya aku tidak lagi berpeluang melafazkan cintaku padamu kerana kesibukanku mencari cinta lain yang belum tentu diberi tanpa syarat sepertimu... ibu... ayah... walau kalian telah tiada, izinkan aku melafazkan ayat2 cinta ini buat kalian walau mungkin sudah terlewat ... "Sesungguhnya Ana menyintai ibu dan ayah... maafkan Ana kerana Ana bukan anak yang baik untuk ibu dan ayah..."....


AKU MENYINTAIMU... TAPI CINTAKU PUNYA SYARAT UNTUKMU... AKU MENYINTAIMU... NAMUN CINTAKU BUKAN SETEGUH CINTAMU PADAKU... AKU MENYINTAIMU... NAMUN HANYA TINGKAH YANG MENDAHULUI LAFAZKU... AKU MENYINTAIMU... MUNGKINKAH KASIHKU TULUS UNTUKMU???... AKU MENYINTAIMU... BENARKAH LAFAZ INI BUATMU, IBU DAN AYAHKU???...




p/s: Sesungguhnya cinta ibu dan ayah adalah 'cinta insan' yang paling sempurna. Mereka memberi tanpa syarat dan tidak pula diminta sebarang pembalasan. Mengapa dicari 'cinta insan' lain yang dirasakan lebih sempurna andai cinta ibu dan ayah belum lagi difahami dan diselami... Jangan biarkan cinta itu menjadi lafaz yang tersimpan...sesungguhnya cinta itu walau tidak mampu terbalas, namun tidak salah untuk turut menyintai... Ayuh rebut cinta ibu dan ayah sebelum mencari cinta manusia yang tidak pasti... lagipun, bukankah redhanya Allah selepas redhanya Ibubapa
http://www.emocutez.com....




cinta yang sejati
hanya cintakan illahi
cinta ayah bonda
tulus suci selamanya
cintakan saudara

hanya sementara
serta sesama insan
suburkan dengan ketakwaan.. http://www.emocutez.com



entry ni tercipta saat mendengar lagu 'LAFAZ YANG TERSIMPAN dri Unic' ...sekadar nukilan imaginasi seorang penulis(",)v... (ibarat cerpen yang lebih pendek dari cerita pendek)...sekadar untuk hiburan mendidik jiwa...

2 comments:

eizan0406 said...

sedih la..apa lah enti ni wat cite sedih...blom lagi mak dn ayah baca huhu

...Nur iNsAn... said...

o..ent touching ke:).. cerpen ni idea spontan...huhu...

"adakalanya kta perlu menimbul mahu bukan skdar mmbri ilmu... tpi ana xde ilmu, jdi harp bleh 'celik' kan mahu"...