Monday, June 8, 2015

NOKTAH #1


           Dian melangkah laju menuju ke pintu masuk dewan kelas. Jeritan Ayu yang memanggil namanya sengaja tidak diendahkan. Rasakan!.
            Hatinya berbisik geram. Ingin menjauhkan diri dari Ayu dan semua yang berkaitan dengan Ayu. Ayu yang memandang dari jauh mula berasa hampa. Kesal dengan apa yang berlaku.
            Akhirnya Dian masuk ke dewan kuliah dan memilih tempat duduknya seperti biasa. Barisan hadapan dan di tengah-tengah. Buku nota diletakkan di atas meja. Hampir ke semua pelajar telah memenuhi ruang dewan kelas.
            Di pintu masuk Dian nampak Ayu mula melangkah perlahan. Namun Dian sengaja tidak mahu memandang wajah Ayu dan sibuk memerhatikan telefon bimbitnya. Ayu yang menyedari situasi itu, akhirnya bertindak memilih untuk duduk di belakang Dian yang kebetulan masih kosong.
            “Dian, Ayu mana?.” Gina yang baru sahaja mengambil tempat di sebelah Dian bertanya laju. Kebiasaannya Dian dan Ayu akan duduk sebelah menyebelah. Namun hari ini Ayu tidak kelihatan.
            Buta ke apa Gina yang tak nampak Ayu di belakang Dian.
            “Entah.” Dian menjawab ringkas. Apa kau ingat aku ni bodyguard dia yang 24 jam asyik dengan dia je?.” 
                  Tolonglah jangan sebut lagi nama tu depan aku. Please!. Gerutu hati Dian.
            Ayu di belakang hanya tersenyum pahit mendengar jawapan Dian yang seakan menganggap dirinya tidak wujud. Namun segala-galanya telah berlaku. Ingin di undur. Masakan mampu?.
            Gina memandang hairan. Tangan Gina lincah mengeluarkan lecture note dan juga sebatang pen merah dan diletakkan di atas meja miliknya. “Aish!. Takkan bergaduh kot?. Korangkan bff.” Gina tersenyum. Membayangkan seandainya dia juga mempunyai seorang sahabat yang boleh dianggap bff. Best friend forever.
            Tolong jangan sebut lagi ‘bff’ ya. Geli!. Sekali lagi hati Dian marah berapi. Namun jeritan hatinya tidak didengari sesiapa.
            “Kau ni kan Gina, kenapa mesti nak duduk sebelah aku?.” Dian bertanya sambil matanya memandang lecture note di atas mejanya.
            “Mana ada aku ‘mesti’ nak duduk sebelah kau. Tapi memang tempat ni strategik.” Gina membela diri. Dirinya kelihatan serba tak kena tiba-tiba. Membetulkan duduknya dan membetulkan baju kurung hijau lembut dan cermin mata besar oldskol miliknya. Pelik, memang tengok sahaja budak ni tak ada perkataan lain yang sesuai selain ‘pelik’.
            Dian senyum nipis. Macam aku tak tahu yang kau selalu je nak duduk dekat dengan aku. Dian sebenarnya tak kisah pun, mungkin dengan macam tu Dian boleh mendekati Gina dan bantu Gina berubah. Dian dulu pun macam Gina. Dian dapat merasakan yang Gina sebenarnya ingin berkawan dengannya sejak dahulu lagi.
            Tapi entah, bila melihat Gina macam tak confident dengan diri sendiri dari dulu sampailah ke hari ini ditambah pula dengan extra value ‘kepelikan’ mungkin itu menjadi sebab Dian rasa ‘tak suka’ bila melihat Gina. Entah, apa salah dia pada aku?. Soalan Dian untuk dirinya sendiri.
            Mungkinkah kerana cermin mata besar oldskol tu buat Gina nampak macam ‘pelik’ atau mata di sebalik cermin mata itu yang menceritakan peribadi Gina yang ‘pelik’. Dian masih lagi menganalisis.
            Namun Dian akhirnya akui, disebabkan sikap Gina yang kadangkala gelabah dan ‘pelik’ itulah Dian merasakan tidak mampu untuk berkawan baik dengan Gina. Malah kadang-kadang rasa ‘tak suka’. Pelik sungguh!. Ada ke orang yang dilahirkan untuk dibenci?.
            Entah kenapa tiba-tiba Dian teringat dirinya yang dahulu yang berbeza dengan dirinya sekarang. Takdir buat dia berubah kerana sebuah pertemuan. Pertemuan dengan seseorang yang pernah dianggap sahabat. Tapi sekarang?. Layakkah hubungan itu digelar hubungan persahabatan?.
            Fikiran Dian masih lagi melayang jauh. Mengingati peristiwa malam dia perlu mendengar pengakuan cinta dan perlu pula rasa sakit hati dan kecewa. Malam itu ternyata titik mula rasa dikhianati. Gila!. Apabila menyedari bahawa Ayu berada di belakangnya, Dian mula rasa tidak selesa. Lantaklah malas dah nak fikir pasal kau.
            Kenyataan dan takdir Tuhan. Kadangkala sukar untuk memahami makna sesuatu takdir. Benarlah setiap yang berlaku ada hikmah. Namun untuk situasi yang dihadapinya kini, tidak tahu bagaimana untuk melihat mananya hikmah.
            Kelas hari itu berlangsung seperti biasa. Subjek Puan Rohayu. Get focus!.



***************
to be cont. 
:)

'NOKTAHKAN. SUPAYA KAU TAK SAKIT!.'


_hasil tulisan yang telah lama diperam.
nur insan.
burn town.
08jun2015 (11.36am)

1 comment:

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI