Friday, February 19, 2010

WARKAH UNTUK SAHABATKU...

Menemui sahabatku yang sangat aku sayangi... Rasanya sudah lama kita tidak bersua... Dahulu aku dijadikan teman untukmu meluahkan pelbagai rasa... Aku jua adalah sahabatmu disaat kau rebah tidak berdaya... dan aku jua adalah temanmu yang menadah air matamu bila dirimu menangis dihadapan yang Esa... Aku jua adalah kawanmu bila dirimu hanya mampu bersujud menghadap Maha Pencipta...

Masihkah kau ingat padaku sahabat???...
Aku layangkan warkah ini kerana aku menunggu kedatanganmu saban waktu... Tapi penantian itu hanya tinggal harapan... kau tidak juga muncul seperti dahulu... Aku hanya mampu memandangmu dari jauh... memerhati gerak gerimu yang seolah2 tidak lagi mengenaliku...

Apakah kau lupa padaku sahabat???...

Aku masih ingat... dahulu jika kemana sahaja kau berada, pasti aku tidak lupa dibawa bersama... malah setiap waktu, kau tidak lupa meluangkan masa mendampingi aku... sungguh!!! aku rindu saat2 itu sahabatku...

Kini dirimu sudah mula menjauhiku... adakala hanya jelingan yang kau lemparkan buat diriku... tiada lagi senyuman manis seperti dahulu... Tapi apa dayaku???... Aku perhatikan tingkahmu sahabat dari celah2 yang menjadi kediamanku... dirimu mula sibuk memikirkan soal duniawi... aku sedar kau telah mula memperoleh kejayaan yang kau ingini... dan aku juga mulai sedar bahawa dirimu seakan2 tidak lagi memerlukan aku disisi... alangkah malangnya dirimu sahabat...

Aku rasakan lebih baik diriku ditempatkan di atas kayu buruk yang hampir reput dari kayu jati yang tidak dihiraukan lagi... Andainya benar diriku memang telah kau lupakan, jadikanlah warkahku ini sebagai peringatan buat dirimu...ingatlah kembali janjimu yang pernah kau lafazkan saat aku menjadi saksi kesaktian cintamu... Kembalilah dirimu pada Maha Pencipta yang merindui suara tangismu saat insan lain sedang lena dibuai mimpi... Ketahuilah sahabat dirimu kini sedang dirundum malang dan bukan di atas puncak jaya seperti hematmu... nikmat yang kau kecapi bukan rahmat dari-Nya tapi kemurkaan tidak terhingga... Dan aku sahabat, masih setia menjadi penemanmu untuk bertemu Pencipta yang berkuasa...

...Ikhlas dari Sahabatmu, Sajadah @ alas sujudmu...


(coretan muhasabah cintaku...)

5 comments:

aNis hUmaiRa said...

mOga terus tabah mghadapi hidup ini.. tiada kasih yang kekal tiada teman yang paling setia.. hanya allahlah tempat curahan rasa yang sentiasa terbuka dan berseida untuk kita.. yang sentiasa merindui mendengar rintihan hamba.. hanya kepada sang pencipta..

...Nur iNsAn... said...

syukran utk cmment yg m'bangun(",)v... smga kita semua sntiasa mengingti n disayangi Allah..
insya-Allah..

zures said...

Semoga sahabat anda akan membaca coretan ini dan berdoalah selalu semoga dia segera sedar dari kesilapan yang sedang dilakukan.

...Nur iNsAn... said...

to zures:

trima ksih sbb sudi m'bca ntry di blog ini... tapi rsenya ada sedikit khilaf kot..mybe disbbkn penulisan ntry ini kurang jelas dan punya makna t'sirat bknnya t'surat (maafkn kekurang penulisan sy)...

ntry ni b'kisar mengenai 'tikar sejadah yg merindui sahabtnya(manusia) yg dirsakn mulai lalai pada yg Esa...'..tjuan n3 ni adalh m'ingtkn kita jka t'lupa dgn m'ibartkn bhwa sajadah amt merindui kehadiran manusia yg lupakn dirinya skaligus Tuhan yg Esa...

mohon dibca semula agr mengelakkn kekliruan... walau pe pn, trima ksh ats ziarah saudari(",)v...salam ukhwah..maaf sekali lagi ats kekeliruan...

sekamrrindu said...

salam..


buat Nur Insan,

terima kasih singgah blog saya..dan mendoakan kesihatan saya..

semoga Nur Insan dirahmati Allah swt selalu jugak..amin.